Kesehatan Islam

Hari raya, ucapan selamat, idul fitru, idul ahda

[Rubrik: Faidah Ringkas]

Saya pribadi ketika mengirim & membalas ucapan selama hari raya berusaha mengetik ulang nama yg dituju (saya usahakan nama lengkap) dan ketik doa, sambil berusaha melafadzkan dengam gerakan bibir dan mulut meskipun suaranya agak pelan (sirr)

Agar saya merasa benar-benar mendoakan saudara kita dan tulus/ikhlas karena di balik doa dan ucapan selamat itu ada berkah & kebaikan yang sangat besar tidak bisa dianggap remeh

Saya lakukan juga agar menghindari doa sekedar formalitas & “mbatin” di hati. doa “mbatin” saja tidak teranggap karena doa dan dzikir harus menggerakkan bibir dan lisan walaupun sangat pelan

Kita juga tidak boleh su-udzan bahwa mereka yg sekedar copas saja tidak ikhlas mendoakan, karena “mbatin” doa mereka sudah berpahala karena meniatkan kebaikan dan secara hukum: Tulisan itu sama dengan ucapan

Sebagaimana Kaidah:

الكتابة تنزل منزلة القول.

“Kedudukan tulisan sama dengan ucapan”

Jadi tulisan mereka sudah teranggap ucapan doa

Selengkapnya silahkan baca tulisan kami: “
Ketika Mendoakan Di Sosmed Hanya Copy-Paste”
https://muslimafiyah.com/ketika-mendoakan-di-sosmed-hanya-copy-paste.html

Salam
Raehanul Bahraen

(Pengasuh muslimafiyah.com)

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button