Home / Adab / Jangan Beralasan Menunda Menikah Dengan “Ulama Tidak Nikah Karena Sibuk Dengan Ilmu”

Jangan Beralasan Menunda Menikah Dengan “Ulama Tidak Nikah Karena Sibuk Dengan Ilmu”

Sebaiknya jangan beralasan menunda menikah dengan mengatakan :

“ulama tidak menikah karena disibukkan dengan ilmu, semisal Imam An-Nawawi dan Ibnu Taimiyyah ”

 

Ini kurang tepat:

  1. Dari mana kita tahu niat mereka tidak menikah karena sibuk dengan ilmu
  2. Ada ulama yang menjelaskan bahwa walaupun mereka tidak menikah, tetapi mereka “tasarriy” (punya budak wanita)

 

Imam Ahmad saja berkata di zamannya

“Berhutanglah kalian untuk menikah” (bagaimana dengan zaman sekarang?)

[tapi jangan gegabah ngutang saja tanpa perhitungan 😉 ]

 

Atau perkataan Umar bin Khattab bagi mereka yang menunda-nunda padahal sangat mampu dan mudah mencari,

ما يمنعك من النكاح إلا عجز أو فجور

 “Tidak ada yang menghalangimu menikah kecuali kelemahan (lemah syahwat) atau kemaksiatan (ahli maksiat)”

[Al-Muhalla Ibnu Hazm 9/4, Darul Fikr, Beirut, syamilah]

 

Bagi yang masih bujang, semoga dimudahkan segera menikah dan mendapat pasangan terbaik dan shalih, menyejukkan mata dan dada.

 

Karena memang menikah sangat banyak menfaatnya, kami sebutkan beberapa saja:

Pertama:

menenangkan hati

Allah Ta’ala berfirman,

وَالَّذِينَ يَقُولُونَ رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ

Dan orang orang yang berkata: “Ya Tuhan kami, anugrahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa. ” (QS. Al Furqon: 74)

 

Kedua:

Melaksanakan sunnah para nabi dan orang shalih.

Allah berfirman,

وَلَقَدْ أَرْسَلْنَا رُسُلًا مِنْ قَبْلِكَ وَجَعَلْنَا لَهُمْ أَزْوَاجًا وَذُرِّيَّةً

” Dan sesungguhnya Kami telah mengutus beberapa orang rosul sebelum kamu (Muhammad) dan Kami telah menjadikan bagi mereka isteri isteri dan turunan-turunan.” (QS. Ar Ro’du : 38).

 

Ketiga:

Bisa kaya dan mendapat rezeki dengan menikah

Allah berfirman,

وَأَنكِحُوا اْلأَيَامَى مِنكُمْ وَالصَّالِحِينَ مِنْ عِبَادِكُمْ وَإِمَآئِكُمْ إِن يَكُونُوا فُقَرَآءَ يُغْنِهِمُ اللهُ مِن فَضْلِهِ وَاللهُ وَاسِعٌ عَلِيمٌ

Dan kawinkanlah orang-orang yang sendirian di antara kamu, dan orang-orang yang patut (kawin) dari hamba-hamba sahayamu yang wnaita. Jika mereka miskin, Allah akan memampukan mereka dengan kurnia-Nya. Dan Allah Maha luas (pemberian-Nya) lagi Maha Mengetahui.” [QS. An-Nuur: 32]

Dan masih banyak manfaat dan faidah yang lainnya.

 

@Pogung Dalangan,  Yogyakarta Tercinta

Penyusun:   Raehanul Bahraen

Artikel www.muslimafiyah.com

silahkan like fanspage FB ,  follow twitter , Follow Akun Faceebook

Add Pin BB www.muslimafiyah.com ketiga 7F39E247

3 Comments

  1. Aditya Muhammad Yusuf Harun Anshar Rafael Mahardhika Zulkarnain says:

    aku tidak menikah hingga akhir hayat karna pengen nuntut ilmu kedokteran sampe S3 dan ilmu syar’i yg sesuai dgn pemahaman salafush shaleh ustadz… krna ada artikel di situs http://www.almanhaj.or.id ustadz yg membolehkan seseorg yg tdk menikah dgn alasan menuntut ilmu kedokteran & ilmu syar’i tuk kemaslahatan umat & menolong org yg sakit bgi yg membutuhkan pertolongannya… apakah hal trsebut d perbolehkn ustadz klu tujuannya sprti itu

  2. Rianto tudelf says:

    Saya ingin menikah, semoga Allah ta’ala berikan jalan kemudahan untuk kita semua… aamiin

  3. Zlistiana says:

    Terkadang hati sdh berharap untuk menikah tp memang blm ada yg melamar.
    Maka berbagai alasan muncul untuk menutupi keterbatasan saya.

Leave a Reply