Home / Adab / Pandangan Kedokteran Modern Tentang Hadist Shahih “Demam Didinginkan Dengan Air”

Pandangan Kedokteran Modern Tentang Hadist Shahih “Demam Didinginkan Dengan Air”

Dari nafi’, dari ‘Umar radhiallahu ‘anhu bahwa Nabi Shalallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

عن نافع، عن ابن عمر، أن النبي صلى الله عليه وسلم قال:

«إنما الحمى أو شدة من فيح جهنم، فأبردوها بالماء»

Sesungguhnya demam atau demam yang sangat adalah sebagian dari aroma neraka jahannam; maka dinginkanlah ia dengan air”. [mutafaqun alaihi]

 

Dijelaskan oleh Ibnul Qayyim rahimahullah,

وقد أشكل هذا الحديث على كثير من جهلة الأطباء، ورأوه منافيا لدواء الحمى وعلاجها، ونحن نبين بحول الله وقوته وجهه وفقهه، فنقول: «خطاب النبي صلى الله عليه وسلم نوعان: عام لأهل الأرض، وخاص ببعضهم، فالأول «كعامة خطابه، والثاني: كقوله: «لا تستقبلوا القبلة بغائط» . ولا بول، ولا تسدبروها، ولكن شرقوا، أو غربوا» «2» ، فهذا ليس بخطاب لأهل المشرق والمغرب ولا العراق، ولكن لأهل المدينة وما على سمتها، كالشام وغيرها. وكذلك قوله: «ما بين المشرق والمغرب قبلة» » .وإذا عرف هذا، فخطابه في هذا الحديث خاص بأهل الحجاز، وما والاهم، إذ كان أكثر الحميات التي تعرض لهم من نوع الحمى اليومية العرضية الحادثة عن شدة حرارة الشمس وهذه ينفعها الماء البارد شربا واغتسالا

Hadits ini menimbulkan banyak masalah bagi dokter yang bodoh, yang memandangnya sabagai peniadaan pengobatan bagi penyakit demam dan pencegahannya. Kami akan menjelaskan -dengan daya dan kekuatan Allah- segi dan maknanya.

Maka kami katakan: Seruan Nabi Shalallahu ‘alaihi wasallam ada dua macam:

yang umum bagi penduduk bumi

dan yang khusus bagi sebagian mereka.

yang pertama misalnya seruan baliau pada umumnya.

Dan yang kedua seperti ucapan beliau:”Janganlah kamu menghadap kiblat dengan tahi dan air kencing. Dan jangan pula kamu membelakanginya; akan tetapi menghadaplahh ke timur atau ke barat”.Ini bukanlah seruan kepada penduduk timur atau penduduk barat, juga bukan penduduk Irak. Tetapi ia adalah seruan kepada pendudukk Madinah dan kawasan yang serupa dengannya seperti syiria dan yang  lain. Juga ucapan baliau: “Apa yang ada diantara  timur dan barat adalah kiblat”.Apabila yang demikian diketahui, maka seruan beliau didalam hadits ini adalah khusus bagi penduduk Hijaz dan siapa yang ada di sekitar mereka, sebab kebanyakan demam yang menyerang mereka dari jenis demam matahari dan aksidental yang terjadi karena terik sinar matahari. Dan ini dapat diatasi dengan air yang dingin, baik minum atau pun mandi. [Tibbun Nabawi hal 20, maktabah Ats-Tsaqafiy, Koiro, Tahqiq Dr. Hamid Muhammad Ath-Thohir]

 

Ringkasnya penjelasan Ibnul Qayyim rahimahullah bahwa perintah tersebut khusus untuk penduduk Hijaz dan disekitar mereka karena umumnya penyebab demam di sana akibat sengatan matahari yang sangat panas.

catatan

dalam ilmu kedokteran mungkin kasus yang digambarkan dalam hadits adalah kasus sunburn atau luka bakar matahari yang sudah kita ketahui semua, gejala-gejalanya mengalami demam, panas-dingin, dan kelemahan dan bahkan pada saat yang langka bisa menjadi syok (ditandai dengan tekanan darah yang sangat rendah, pusing, dan sangat lemah).

Sedangkan untuk terapinya:

-Kompres air dingin bisa menyejukkan kulit yang terbakar

-pelembab kulit

-Salep atau lotion mengandung anestesi local (misalnya, benzocaine)

-Tablet kortikosteroid juga bisa membantu meringankan peradangan tetapi digunakan hanya untuk luka bakar yang sangat serius.

– Krim antibiotik untuk luka bakar khusus diperlukan hanya untuk lepuhan berat.

 

Oleh karenanya terapinya sejalan dengan kedokteran modern [Barat]. Kemudian jika demam adalah demam dengan suhu tinggi mungkin akibat penyakit kemudian diberikan air, bahkan ada yang bilang bila perlu dimandikan, maka ini bisa  berbahaya bagi pasien.

Jadi, kita jangan terlalu kaku menerapkan pengobatan thibbun nabawi sebagaimana yang dilakukan sebagian kecil saudara kita, bahkan sampai mempertentangkannya dengan kedokteran modern, jika tidak menggunakan thibbun nabawi berati dipertanyakan keimanannya. Ini adalah pernyataan yang keliru, silahkan baca tulisan ini lebih lanjut Haruskah Kedokteran Modern Dan Thibbun Nabawi Dipertentangkan?

 

Wa shallallahu ‘ala nabiyyina Muhammad wa ‘ala alihi wa shohbihi ajma’in. Walamdulillahi robbil ‘alamin.

Disempurnakan di Lombok, pulau seribu masjid

27 Rabiul Akhir 1433 H, Bertepatan  21 Maret 2012

Penyusun: dr. Raehanul Bahraen

Artikel www.muslimafiyah.com

 

 

4 Comments

  1. ali ridho says:

    assalamualaikum dokter….salam kenal mas…ana ali ridho dari semarang

    ana sangat setuju dengan tulisan tulisan antum dalam memberikan pencerahan kepada umat tentang kesehatan. terlebih dengan maraknya istilah Thibbun Nabawi sekarang ini..

    sehingga memang kita sebagai dokter harus memberikan penjelasan yang komplit kepada umat tentang Syarah beberapa hadits yang banyak di pahami mentah seperti “bekam adalah pengobatan yang terbaik, demam dinginkan dengan air, habbatussauda obat segala macam penyakit dan lain lain” yang ditataran klinis umat banyak yang salah memahami…

    barokallahu fiikum atas artikel dan kontribusinya untuk umat…karena jarang dokter yang mau berkecimpung di dunia dakwah Thibbun Nabawi.

    sedikit menambahkan berarti demam yang dimaksud adalah demam karena pathogen luar yah ( pathogen luar menurut konsep kedokteran timur diantaranya adalah angin dan panas )

    semoga bermanfaat

    • raehan says:

      wa’alaikumussalam, salam kenal juga akh
      ya, tulisan ini untuk memperbaiki beberapa pemahaman yang salah emngenai thibbun nabawi dan terkadang berlebih2an dengan thibbun nabawi

      wa fikum barakallahu, jazakallahu khair atas masukannya

  2. muslimawati says:

    Assalamu’alaikum.
    Afwan, dok. Berarti kalau sakit demam yang biasa bukan karena matahari tidak boleh mandi?

Leave a Reply