Merasa Lemas Saat Puasa Justru Karena Malas Bergerak

M

[Rubrik: Sekedar Sharing]

Orang yang berpuasa tidak perlu khawatir untuk tetap beraktivitas, karena beraktivitas justru akan membuat tubuh tetap segar. Benar jika hari pertama dan kedua tubuh akan lemas karena adaptasi dengan kebiasaan baru, tetapi hari-hari berikutnya tubuh mulai akan terbiasa dengan hal tersebut. Bahkan sahur hanya dengan satu dua butir kurma pun bisa fit sepanjang hari.

Kuncinya adalah tidak menghentikan aktivitas, bahkan disarankan untuk tetap berolahraga ringan secara teratur walau dalam keadaan berpuasa.

Di dalam tubuh kita terdapat hormon insulin yang dihasilkan oleh pankreas. Sifat insulin adalah menyerap gula yang ada di pembuluh darah sehingga pembuluh darah akan kekurangan gula. Keadaan ini dibaca oleh otak melalui pesan yang dikirimkan oleh saraf sehingga kemudian perut merasakan lapar.

Aktivitas dan gerakan otot yang dilakukan akan membantu mengeluarkan hormon anti insulin yang bisa menyeimbangkan hormon insulin sehingga tubuh kita tidak merasa begitu lemas dan perut tidak lapar.

Oleh karena itu, orang yang berpuasa jangan menghabiskan sepanjang harinya untuk tidur karena hal tersebut justru mengakibatkan tubuh terasa lemas.

Sebagian kecil kaum muslimin salah kira bahwa dengan banyak tidur dan bermalas-malasan di bulan puasa akan mendatangkan pahala berdasarkan hadits dha’if (lemah) yaitu,

نَوْمُ الصَّائِمِ عِبَادَةٌ ، وَصُمْتُهُ تَسْبِيْحٌ ، وَدُعَاؤُهُ مُسْتَجَابٌ ، وَعَمَلُهُ مُضَاعَفٌ

“Tidurnya orang yang berpuasa adalah ibadah. Diamnya adalah tasbih. Do’anya adalah do’a yang mustajab. Pahala amalannya pun akan dilipatgandakan.” (HR. Al-Baihaqi, didhaifkan oleh AL-Albani dalam Silsilah Ad-Dhaifah no. 4696)

Maka tidak ada alasan lagi untuk bermalas-malasan dan mengurangi aktifitas total selama berpuasa di bulan Ramadhan.

Artikel www.muslimafiyah.com (Asuhan Ustadz dr. Raehanul Bahraen, M.Sc., Sp. PK, Alumnus Ma’had Al Ilmi Yogyakarta)

Leave a Reply