Home / Bimbingan Islam / Hukum Vaksinasi Menurut Beberapa Ulama Madinah

Hukum Vaksinasi Menurut Beberapa Ulama Madinah

vakisn halal ulama madinah

Tanya jawab dengan syaikh sholeh as-Suhaimy Jum’at pekan lalu setelah dars ba’da subuh di masjid nabawi

pertanyaan: Sebagian dokter di negri kami merasa mengetahui pengobatan nabi (thibbun nabawi). Mereka berkata bahwasannya vaksinasi haram karena kejelekannya lebih banyak dari manfaatnya dan dikarenakan vaksin produksi orang kafir. apakah pernyataan mereka benar ?

jawab (ringkasannya) : perkataan tersebut tidak benar. Dan pernyataan mereka mencerminkan sikap kekanak-kanakan terhadap ilmu kedokteran. Program vaksinasi telah terbukti keberhasilannya dengan karunia Alloh. Kita tidak mempermasalahkan apakah vaksin tersebut buatan muslim atau kafir. Yang kita permasalahkan adalah jika obat (vaksin) tersebut adalah sesuatu yang harom, atau bercambur dengan dzat yang haram, atau pada obat tersebut ada keyakinan tertentu. Adapun jika vaksin diproduksi oleh dokter kafir -yang mana kebanyakan dokter sekarang adalah dari kalangan mereka- dan telah dibuktikan manfaatnya secara ilmiyah, maka sepantasnya bagi seorang muslim menerimanya dan tidak menolaknya selama tidak bertentangan dengan syariat.
(kemudian syaikh bercerita bahwasannya vaksinasi sudah dikenal Arab sejak zaman dahulu. Beliau juga bercerita tentang keberhasilan vaksin cacar)

Maka sikap keras dan kaku dalam permasalah ini adalah menyelisihi syariat kita. Karena hukum asal berobat adalah halal kecuali jika terbukti ada keharoman didalamnya.

selengkapnya bisa dengarkan suara beliau langsung

https://app.box.com/s/58kvu1q0ez0vsec1jonb

(Sumber: via fanpage status nasehat Facebook, kami dengar kembali dari sumber, penjelasan ini mulai pada menit ke 4: 48)

 

Begitu juga fatwa dari syaikh Abdul Muhsin Al-Badr (pengajar tetap di Masjid Madinah dan salah satu ulama paling senior)
ketika menjelaskan hadits

مَنْ تَصَبَّحَ بِسَبْعِ تَمَرَاتٍ عَجْوَةً، لَمْ يَضُرَّهُ ذَلِكَ الْيَوْمَ سُمٌّ وَلاَ سِحْرٌ

“Barangsiapa mengkonsumsi tujuh butir kurma Ajwah pada pagi hari, maka pada hari itu ia tidak akan terkena racun maupun sihir”  (HR Al-Bukhari no. 5769 dan Muslim no. 2047 )

Beliau berkata,

فإن في ذلك وقاية بإذن الله من السم والسحر في ذلك اليوم. وهذا الحديث أصل في باب الطب الوقائي، وهو أنه تستعمل أدوية من أجل الوقاية من شيء قد يحصل، وهذا مثل التطعيمات ضد الأمراض

 “Hal tersebut merupakan bentuk penjagaan dengan izin Allah dari racun dan sihir pada hari itu. Hadits ini merupakan landasan mengenai “pencegahan penyakit dalam ilmu kedokteran”, yaitu menggunakan obat-obat tertentu untuk mencegah penyakit yang mungkin terjadi. Ini semisal vaksinasi dan imunisasi mencegah penyakit

Sumber: http://audio.islamweb.net/audio/index.php?page=FullContent&audioid=172998

 

 

@Pogung Lor, Yogyakarta, dr. Raehanul Bahraen

Artikel www.muslimafiyah.com

 

silahkan like fanspage FB , subscribe facebook dan   follow twitter

 

 

33 Comments

  1. Firman Al Kahfi says:

    Bagus akhi postingannya. Saya suka, Islam tidak kaku dan memberatkan tapi memudahkan..

    Utk kasus Vaksin memang demikian, kita mengambil penilitian yg ada ttg vaksin mencegah bbrp penyakit. Cuma ada beberapa bukti yg belum menguatkan.

    Adakah data asli riset sejumlah orang yg diberi vaksin dgn yang tidak lebih sedikit terkena penyakit tertentu?

    Krn vaksin Indoneamsia menggunakan katalisator enzim babi. Selain itu, vaksin diisukan program zionis utk melemahkan umat dlm jangka panjang..

    Selebihnya, wallahu a’lam.

    • Raehan says:

      jazakallahu khair atas masukannya akhi,sudah ada bukti pemberantasan virus campak dgn vaksinasi
      mengenai katalisator enzim babi sudah di bahas di tulisan,
      ttg isu program zionis maka sekedar isu, bahkan amerika dan israel pun ikt program imunisasi

  2. Aly says:

    Kalau dilihat tulisannya bahwa
    “Yang kita permasalahkan adalah jika obat (vaksin) tersebut adalah sesuatu yang HAROM, atau bercambur dengan dzat yang HARAM, atau pada obat tersebut ada keyakinan tertentu.”

    Disini saya melihat, karena dalam vaksin itu menggunakan sesuatu yang sifatnya HAROM / HARAM, maka itu menjadi bermasalah..

    Tapi kemudian penulis men-sitir sebuah hadits nabi dan penjelasan fatwa, bahwa mencegah adalah baik.

    Tapi sebetulnya ada kontradiksi dan upaya untuk memaksakan hukumnya vaksinasi.

    Padahal kesimpulannya seharusnya jelas, bahwa MENCEGAH LEBIH BAIK dengan cara-cara yang baik, tapi menjadi BERMASALAH ketika didalam usaha pencegahan itu mengandung dzat yang HAROM…

    Begitu nda ?

  3. qurrata ayun says:

    Maaf dok, bagaimana dengan adanya bisnis ( menurut pengalaman saya ) yaitu apabila kita akan imunisasi selalu ditanya, “yang bikin panas atau tidak bu?”. Yg tidak bikin panas harganya mahal, yg bikin panas harganya murah. Bukankah ini bisnis dok?

    • Bukan biznis, itu beda kualitas dan wajar beda harga krn beda kualitas

      • imam says:

        maaf,, pembahasan diatas terlalu umum, yg sampai kpd ulama adl mencegah penyakit dg usaha men vaksin anak,, ,cb cari reverensi tentang vaksin dampak dan bahayanya, serta bahannya,, sampaikan kpd ulama hakekat vaksin dg detail.. akankah akan tetap halal?? ?

      • Terima kasij,
        cba anda membaca lebih teliti lagi,

        sudaj ada fatwa halalnya

        Ternyata vaksinasi mubah dan.bermanfaat pak, sya sudah cari referensinya

  4. Iwak says:

    Terkait fatwa ulamanya. saat meminta fatwa tidak rinci mengenai berapa lama keadaan darurat itu berlaku, sehingga berikutnya hanya ingin membuat nyaman ut ttp menggunakan bhn yg meragukan.
    Fatwa terlihat tergesa2 n tanpa kajian

  5. Iwak says:

    Sy waktu kecil gak di vaksin jg. Sampe sekarang ga sakit2an jg. Ada kah yg bisa mematatahkan fakta yg saya alami? Kemungkinan yg lain jg ada yg sama seperti sy.
    Hal ini jg sy berlakukan pd anak2 sy buktinya pd sehat2 sj mereka…
    Kl pun sakit biasanya cuma masuk angin or panas. Oles minyak2 ntar dah sehat.
    Maaf ini pengalaman orang awam, ditulis seadanya.
    Saudara2 yg masih ragu dgn status yg masih membuat anda ragu gak perlu takut meninggalkannya.
    Terkait fatwa2 kenapa hingga saat ini vaksin n berbagai macam obat2an tidak minta sertifikasi halal. Mohon bukti. Bukan sekedar argumentasi

    • maaf, saya juga bisa berkata,.saya dan anak2 vaksin dan sehat semua,
      Kita tidk bisa hanha pengalaman individu tetapi seluruhnya dn survey publik dan analisa ilmiah

      Silahkan baca hukum vaksin di web ini dan fatwa ulam, MUI dll

      • Iwak says:

        Ok pak dokter, tanggapan yg sangat bagus tp terlihat imbang kan ? Imunisasi sehat tidak imunisasi jg sehat sama kan? Pertanyaan kemuadian buat apa kl gitu ?
        Sebaliknya jika anak yg tidak imunisasi sakit jg anak yg d imunisasi sakit jg kan ? BAhkan sy pernah dapiti tulisan yg menyatakan bhw yg di imunisasi lebjh sering sakit
        Lalu apa maknA imuniss ?

        Ttg survey publik ? Apakah pak dokter sudah punyA data bhw yg telah diimunisasi lebih sehat n tidak rentang sakit ?
        Bukankah survey itu diambil dari individu ? Boleh dong pengalaman pribadi disertakan dlm pembicaraan asal sesuai tema !

      • Iwak says:

        Tambahan
        Dalam sebuah survei swasta baru-baru ini di India 94% dari dokter yang disurvei menyatakan kekhawatiran tentang pemeliharaan obat vaksin di India, 54% dari dokter mengatakan mereka takut memvaksinasi anak-anak mereka sendiri dan 88% takut bahwa vaksin tidak aman.

    • maaf, Itu hanya untuk obat dn bukan vaksin,
      Kmudian hnya opini satu pihak saja, kemudian apakah obat haram? Dalilnya apa?

      Silahkan bava tulisan kami ttg kehalalan obat di web ini

      • Iwak says:

        Apa beda obat n vaksin ? Maklum kurang faham pak. tp keduanya ada hub penyakit n mengandung bhn yg tidak mnentramkan hati.
        Coba anda jelas kan sampai kapan yg dimaksud darurat itu berlaku ?
        Contoh gelatin babi n gelatin selainnya. Mengapa ttp menggunakan gelat b2 berarti status darurat dah hilang kan ?
        Sekali lg sampai kapan status darurat berlaku ?
        Trus kenapa menkes ngotot tidak mau kl prod obat2an dimasukkan UU Prod halal kl mdnurut anda sudah memenuhi standar kehalalan ?
        Sudah berapa banyak obat yg dpt sertifikat halal?
        Yg banyak mungkin sertifikat darurat.
        Ttg pihak2 ? Memang pak dokter harus berapa pihak?

      • Iwak says:

        Tambahan yg dimaksud dlm link diatas adlh obat yg terindikasi terkait dgn bhn haram.
        Silahkan buka n baca pak Dokter. Sy jg sdh bc kutifAN ANDA TTG OBAT YG MENGANDUNG B2. TP rupanya komen anda diatas sepertmya beda. Apa itu krn pengaruh pandanga anda ttg imunisasi ? 1 x lg apa status hukum syar’i antara obat n vaksin beda ?

  6. Iwak says:

    Sy ingin pak dokter yg terhormat ut membantah 50 poin berikut :
    50 ALASAN UNTUK TIDAK memvaksinasi anak-anak ANDA

    Daulahislam.com : Setelah terungkap fakta dari menteri kesehatan tentang kandungan obat-obatan 90% mengandung babi, yang notabene adalah haram, maka kami mulai mencari data sekaitan dengan medis. Untuk saat ini kami membahas tentang vaksinasi, Sebuah situs berbasis kesehatan endalldisease.com, mempublish sebuah artikel tentang bahaya vaksinasi. Inilah, 50 Alasan Tidak Untuk Vaksinasi Anak Anda (mohon di baca baik-baik, bila terjemahan ini kurang baik, silahkan copy link sumber di bawah untuk di translate ulang & ambil manfaat dan buang yang jeleknya.) :

    1. Tidak ada studi ilmiah untuk menentukan apakah vaksin benar-benar mencegah penyakit. Sebaliknya grafik penyakit menunjukkan vaksin telah diperkenalkan pada akhir epidemi saat penyakit itu sudah dalam tahap terakhir. Dalam kasus Cacar Kecil, vaksin sebenarnya menyebabkan lonjakan besar dalam insiden penyakit sebelum kemarahan publik menyebabkan penarikan vaksin ini.

    2. Tidak ada studi jangka panjang pada keamanan vaksin. Tes jangka pendek yang dianjurkan di mana studi kasus divaksinasi dan terhadap kelompok lain yang diberi vaksin lain. Secara teknis tes seharusnya dilakukan terhadap kelompok non-divaksinasi. Tidak ada yang benar-benar tahu apakah prosedur yang diikuti dari industri tersebut atau berdasarkan uji coba dari sponsor industri tersebut.

    3. Tidak pernah ada upaya resmi untuk membandingkan populasi vaksinasi terhadap populasi yang tidak di vaksinasi terhadap anak-anak dan masyarakat. Studi independen swasta (Belanda & Jerman dan KIGGS, Agustus 2011) penelitian yang melibatkan 7724 anak seluruh dunia) telah mengungkapkan bahwa anak-anak yang divaksinasi menderita lebih banyak daripada rekan-rekan mereka yang tidak divaksinasi.

    4. Ada beberapa jenis vaksin kepada Anak. Praktis tidak ada tes untuk menentukan dampak dari beberapa vaksin.

    5. Tidak ada dasar ilmiah untuk memvaksinasi bayi. Sesuai ungkapan dokter senior yang dikutip dari time of india, “Anak-anak yang menderita kurang dari 2% dari vaksin penyakit yang dapat dicegah, tetapi 98% dari vaksin ini diwajibkan untuk mereka.” Para pelopor vaksin yang telah merekomendasikan bahwa hati-hati sebelum vaksinasi penduduk dan tidak pernah menganjurkan vaksinasi secara berkala karena ancamannya sangat jelas.

    6. Anak-anak yang divaksinasi hanya karena orang tua mereka takut. Vaksinasi bayi adalah bisnis yang paling menguntungkan baik bagi produsen maupun dokter. Ini membuat pembuat vaksin melobi untuk semua vaksin untuk dimasukkan dalam jadwal vaksinasi anak. Sekolah juga ikut-ikutan untuk meminta kuota mereka untuk “sepenuhnya divaksinasi”. Baru-baru ini dalam draft Kebijakan Vaksin Nasional Pemerintah India telah jatuh ke dalam perangkap dan memutuskan untuk melegitimasi semua vaksin yang tersedia di pasar selain dari rekomendasi oleh para dokter yang sangat senior dan ilmuwan medis yang mengatakan bahwa kebijakan tersebut “irasional”.

    7. Bayi yang disarankan divaksinasi, yang menyusui asi sampai usia enam bulan dan seterusnya karena sistem mereka yang rapuh tidak akan mentolerir apa pun yang diberikan. 36 suntikan vaksin sangat beracun, termasuk menambah dosis, suatu tindakan yang menentang baik logika dan ilmu pengetahuan.

    8. Pemerintah telah menyatakan bahwa 80% obat-obatan mengandung unsur babi.

    9. Orissa Asosiasi Dokter Anak India telah mengakui dalam sebuah surat kepada Central Medicine, Orissa, bahwa klinik swasta dan rumah sakit sakit dilengkapi apotek vaksin dan memperingatkan orang tua untuk tidak memvaksinasi atas saran dari praktisi swasta dan rumah sakit. Dalam sebuah survei swasta baru-baru ini di India 94% dari dokter yang disurvei menyatakan kekhawatiran tentang pemeliharaan obat vaksin di India, 54% dari dokter mengatakan mereka takut memvaksinasi anak-anak mereka sendiri dan 88% takut bahwa vaksin tidak aman.

    10. SEMUA BAHAN VAKSIN YANG SANGAT BERACUN DI ALAM.
    (Disini uraian dlm vidio)

    11. Vaksin mengandung logam yang sangat beracun, zat penyebab kanker, bahan ki mia beracun, rekayasa genetika, virus, bakteri dan toxoid, serum terkontaminasi mengandung virus hewan dan bahan genetik asing, dan yang sangat beracun de-kontaminan dan adjuvant, antibiotik belum teruji, tidak ada satupun yang bisa disuntikkan tanpa menyebabkan kerusakan.

    12. Merkuri, aluminium dan virus hidup dalam vaksin mungkin berada di balik epidemi besar autisme (1 dalam 110 di Amerika Serikat, 1 dari 10 di seluruh dunia sebagai per dokter di Amerika Serikat, 1 dari 38 di Korea Selatan, 1 di 37 per sebuah studi pribadi oleh dokter di New Delhi), fakta bahwa (vaksin menyebabkan autisme) telah diakui oleh Pengadilan Vaksin di Amerika. Sekitar 83 kasus yang diduga vaksin menyebabkan autisme telah diberikan kompensasi.

    13. CDC Amerika Serikat, pengawas vaksin, secara terbuka mengakui bahwa banyak dipublikasikan studi tahun 2003 yang menyangkal adanya hubungan antara vaksin dan autisme adalah cacat. Kepala CDC Dr Julie Gerberding (sekarang kepala Divisi Vaksin dari Merck) telah mengaku kepada media (CNN) bahwa vaksin dapat menyebabkan “autisme seperti gejala-gejalanya”. Epidemi autisme ditemukan di semua negara yang telah di vaksinasi massal.

    14. Pada tahun 1999, Pemerintah AS menginstruksikan produsen vaksin di Amerika Serikat untuk menghilangkan merkuri dari vaksin “dengan segera”. Tapi merkuri masih tetap menjadi bagian dari berbagai jenis vaksin. Vaksin dengan merkuri tidak pernah digunakan lagi sampai dengan tahun 2006. Vaksin mengandung 0.05 mcg untuk 0.1 mcg merkuri, masih mampu menimbulkan bahaya bagi bayi mengingat bahwa merkuri cenderung terakumulasi dalam tubuh dan bahwa yang ada saat ini banyak sumber paparan merkuri. Sesuai Study Akademy dokter anak Amerika : “Mercury dalam segala bentuknya merupakan racun bagi janin dan anak-anak dan upaya harus dilakukan untuk mengurangi paparan sejauh mungkin untuk wanita hamil dan anak-anak serta masyarakat umum
    15. DI INDIA TELAH DILARANG DAN MEMASTIKAN BAHWA MERCURY DAN LOGAM LAIN YANG DIHAPUS DARI VAKSIN KARENA AKAN MEMBUAT VAKSIN mahal.

    16. Dalam surat balasan Presiden Sri Abdul Kalam, Departemen Kesehatan disampaikan, “merkuri diperlukan untuk membuat vaksin yang aman”. Untuk pertanyaan penulis bahwa “apakah vaksin memerlukan neurotoxin sementara zat tersebut paling berbahaya? kedua, penggunaan merkuri, untuk membuat anak-anak aman?” Tidak ada jawaban.

    17. Mercury digunakan dalam vaksin kedua toksisitas hanya untuk zat radioaktif, Uranium. Mercury adalah 1000 kali lebih beracun dari timbal. Ini adalah neurotoksin yang dapat merusak seluruh sistem saraf bayi.

    Menurut sebuah studi oleh Dr Teresa Binstock, lebih dari 200 gejala autism sepenuhnya dengan gejala keracunan merkuri. Penelitian ini menciptakan kehebohan dalam pembentukan politik AS dan Kongres marah menuntut larangan merkuri dalam vaksin. Pemerintah AS menanggapi dengan merekomendasikan bahwa merkuri tidak dapat digunakan dalam vaksin. Industri ini tidak mengurangi kuantum merkuri di beberapa botol penggunaan vaksin tunggal tetapi vaksin tertentu di Amerika Serikat terus memiliki merkuri dalam jumlah besar sebagai bahan. Meskipun tekanan dipasang oleh kelompok-kelompok advokasi produsen vaksin telah menolak untuk membuat vaksin yang tersedia tersedia untuk negara berkembang. Eli Lily, produsen kontroversial merkuri yang mengandung senyawa Thimerosal memiliki pengaruh yang cukup besar di kalangan politik dan banyak politisi internasional terkemuka memiliki saham di perusahaan ini.

    18. Mercury terakumulasi dalam lemak. Otak yang sebagian besar terbuat dari sel-sel lemak, sebagian besar merkuri terakumulasi di sana dan mungkin berkontribusi terhadap gejala aneh dari anak-anak autis. Menariknya etil merkuri yang digunakan dalam vaksin dapat melewati penyaring darah otak dan memiliki kecenderungan lebih besar untuk menumpuk di otak. Hal ini juga kecenderungan untuk tetap di sana untuk waktu yang lama, dalam banyak kasus secara permanen. Keadaan ini menghancurkan kedua neuron dan sel-sel otak.

    19. Merkuri digunakan dalam vaksin adalah etil merkuri. Menurut dokter India ini merupakan toksin industri dan 1000 kali lebih beracun daripada metil merkuri biasanya. Etil merkuri diserap ke dalam tubuh lebih cepat daripada metil merkuri dan merkuri anorganik mengkonversi menjadi yang cenderung menjadi fixture permanen di otak.

    20. Aluminium juga ada dalam vaksin membuat merkuri, dalam bentuk apapun, 100 kali lebih beracun melalui proses yang disebut toksisitas sinergis. Aluminium digunakan dalam dosis yang sangat besar dalam vaksin seolah-olah untuk menyebabkan reaksi kekebalan. Menurut sebuah studi baru-baru ini yang sangat, “hal itu menyebabkan sel-sel untuk melepaskan DNA mereka”.

    21. Sesuai studi aluminium dan formaldehida hadir independen dalam vaksin dapat meningkatkan toksisitas merkuri, dalam bentuk apapun, dengan 1000 kali.

    22. Sesuai artikel Tehelka pada Autisme, bila kita menganggap batas WHO merkuri dalam air, mereka menerima 50.000 kali batas yang ditetapkan, kebetulan, adalah untuk orang dewasa dan tidak untuk bayi.

    23. Autisme di India telah muncul sebagai epidemi yang paling berkembang pesat di kalangan anak-anak, lebih dari pertumbuhan diabetes kanak-kanak, AIDS dan kanker gabungan. Sesuai studi pribadi yang dilakukan oleh dokter di New Delhi, dari 1 dari 500 itu telah terus naik menjadi 1 dalam 37 hari. Sesuai dokter India, “Anda dapat pergi ke setiap kelas sekolah setiap hari dan menemukan anak autis.” Sonia Gandhi, Ketua Autism Society of India, memiliki pada 25 Juli 2011 mengumumkan dalam sebuah Autisme Konferensi Internasional di Dhaka, Bangladesh bahwa 8 juta anak di India menderita gangguan spektrum melemahkan ini, pertumbuhan yang telah membingungkan para ilmuwan medis.

    24. Autisme adalah cacat permanen yang mempengaruhi anak secara fisik, mental dan emosional. Itu membuat kontak sosial menjadi susah bagi anak. Ini menghambat baik pertumbuhan fisik dan mental anak. Menghancurkan otak menyebabkan masalah memori dan perhatian yang parah. Hal ini juga merusak sistem kekebalan tubuh dan menyebabkan kerusakan yang sangat parah pada keberanian Sebagian besar gejala yang ditampilkan oleh anak-anak autis sesuai dengan gejala strain virus vaksin dan keracunan logam berat.

    25. Menurut peneliti vaksin Dr Harris Coulter, vaksin menyebabkan anak-anak menjadi cabul dan tersangkut perbbuatan hukum, ditelusuri ke encephalopathy (gangguan otak) yang disebabkan oleh racun dalam vaksin. Sebagian besar penembakan di sekolah oleh anak-anak di Amerika Serikat telah dilakukan oleh anak-anak autis.

    26. Anak-anak autis juga menderita gangguan usus parah. Menurut Dr Andrew Wakefield, seorang dokter pencernaan terkenal dari Inggris, hal ini disebabkan vaksin campak hidup pula virus dalam vaksin MMR. Banyak anak menjadi sepenuhnya autis setelah diberi vaksin MMR, seperti yang dilaporkan oleh orang tua dan dokter yang merawat anak-anak. Dr Wakefield menemukan virus campak strain vaksin dalam darah, nyali, jaringan dan Cerebro-Spinal Fluid (CSF) dari anak-anak autis. Temuan ini telah dikonfirmasi oleh banyak studi lain yang diterbitkan sejak itu (Dr Timothy Buie, Dr VK Singh, Kawashima et al, Dr James Walker Smith et al). Namun dalam sebuah langkah bermotif politik Dr Wakefield ditarik untuk menemukan dan dipermalukan oleh Pemerintah Inggris yang telah memperkenalkan vaksin MMR, lisensi untuk berlatih di Inggris dibatalkan dan studi kasusnya ditarik keluar dari Lancet. Dia sekarang praktek di Rumah sakit Khusus di Amerika Serikat di mana ia mengurus anak-anak autis. Menurut sebuah studi baru-baru ini vaksin MMR memiliki efek buruk pada sistem imun mukosa vital. Sangat dasar berusaha untuk mencegah anak Gondok dan Campak telah dipertanyakan dalam penelitian ini.
    27. DPT juga menyebabkan kemunduran pada anak-anak sehingga menimbulkan kekhawatiran bahwa vaksin mengandung beberapa bakteri / toksoid / virus hidup penyebab di balik autisme. Jika tiga virus hidup dapat menyebabkan begitu banyak kerusakan, kita bisa membayangkan pada hari ini Vaksin Pentavalent, septavalent dan 10 vaksin valent akan diberikan kepada anak-anak.

    28. Sebelum epidemi autisme, itu sudah diketahui bahwa vaksin menyebabkan epidemi kanker di masyarakat saat ini. Baik Cacar Kecil dan Vaksin Oral Polio yang terbuat dari serum monyet. Serum ini telah membantu banyak virus monyet untuk memasuki aliran darah manusia. Dari ini hanya meneliti virus, SV 40, telah ditemukan untuk menjadi kanker. Sesuai berita baru-baru ini virus ini terus berada di vaksin. Kehadiran SV 40 dalam berbagai kanker pada manusia telah dibuktikan. Hari ini diketahui bahwa virus sedang diteruskan kepada generasi mendatang sebagai kehadirannya dalam susu ibu dan sperma manusia telah dibentuk.
    29. Hal ini juga diketahui bahwa itu kerena penggunaan serum monyet hijau dalam vaksin yang telah menyebabkan transfer Simian Immune defisiensi Virus (SIV) dari monyet ke manusia, menurut Dr Robert Gallo, penemu kekurangan Virus Human Immune, SIV dan HIV .

    30. Tidak hanya AIDS, kanker darah pada bayi (akut lymphoblastic Leukemia) yang mempengaruhi anak-anak karena mungkin terutama karena sifat sangat beracun bahan vaksin yang disuntikkan langsung ke dalam aliran darah. Kekhawatiran ini telah disuarakan kepada penulis oleh seorang ahli onkologi terkenal dari sebuah rumah sakit di Mumbai yang memvaksinasi anak-anak dengan gangguan tersebut.

    31. Ikterus infantil dan juga diabetes pada anak secara ilmiah dikarenakan vaksin beracun.

    32. Virus polio yang digunakan dalam Vaksin Polio Oral yang telah menyebabkan Vaksin Polio dikaitkan paralitik (500 sampai 600 kasus per tahun di India) dan Acute Flaccid Paralysis (gejala dibedakan dari polio) lebih dari 1,25,000 anak ( sampai dengan tahun 2006) menurut dokter dari Medical Association India dan Jana Swasthya Abhiyan. OPV juga telah melepaskan strain baru untuk polio di India dan Afrika. OPV telah dihentikan di Amerika Serikat dan negara-negara Eropa. Sebuah OPV monovalen eksperimental telah diberikan kepada anak-anak India dalam pelanggaran berat protokol uji klinis. Hal ini menyebabkan kasus AFP meningkat dua kali lipat di daerah di mana vaksin ini diberikan
    33. Vaksin mengandung serum bukan hanya dari simpanse dan monyet tetapi juga dari sapi, babi, ayam, telur, kuda, dan bahkan jaringan manusia (baris sel) diekstrak dari janin yang di aborsi.

    34. Kematian dan cacat permanen dari vaksin adalah umum dan dikenal oleh komunitas medis. Mereka diperintahkan oleh Pemerintah untuk tetap tenang dan tidak mengasosiasikan kasus tersebut dengan vaksin seperti yang diungkapkan oleh dokter dari IMA sementara berlangsung skandal OPV. Masyarakat ingin mengetahui hanya ketika kasus yang disorot oleh media.

    35. Banyak dokter menyatakan bahwa penyakit masa kanak-kanak disebabkan tubuh mengolah sistem kekebalan. Penyakit ini menyebabkan sistem kekebalan tubuh untuk tetap berkembang menyebabkan berbagai gangguan autoimun pada orang dewasa seperti diabetes dan arthritis yang telah menjadi epidemi hari ini.

    36. Vaksin menekan kekebalan alami dan tubuh tidak memiliki antibodi alami lagi. Sementara ASI tidak mengandung antibodi alami dan tidak bisa lagi melindungi anak dari penyakit.

    37. Dengan merangsang humoral (terkait darah) kekebalan vaksin sendiri telah menyebabkan ketidakseimbangan dalam mengatur seluruh kekebalan (disebut sebagai ketidakseimbangan TH1-TH2 dan pergeseran resultan ke TH2) yang mengarah ke peningkatan yang mengkhawatirkan dalam gangguan auto imun. Hal ini diakui oleh immunologists itu sendiri.

    38. Dalam vaksin di Amerika, efek samping dicatat dan Pemerintah menawarkan kompensasi jutaan dolar untuk korban (kasus terbaru dalam Vaksinasi, Korban telah menerima lebih dari $ 200 juta dalam kerusakan). Pengadilan di Amerika Serikat telah membayar hampir $ 2 milyar untuk ganti rugi sejauh ini. Pemerintah Indonesia hanya menolak untuk mengakui bahwa vaksin dapat menyebabkan kematian dan cacat tetap, apalagi kompensasi, merawat dan merehabilitasi korban yang malang.

    39. Telah terbukti secara ilmiah bahwa vaksin tidak dapat mencegah penyakit. Vaksin mencoba untuk membuat humoral (yang terkait kekebalan darah) sedangkan telah ditemukan kekebalan yang dikembangkan di berbagai tingkatan, humoral, seluler, dan spesifik organ. Kami masih tidak cukup tahu tentang sistem kekebalan tubuh manusia dan karena itu tidak boleh mengganggu itu.
    40. Di Amerika Serikat orang tua diberitahu tentang vaksin setelah efek dan persetujuan mereka harus diambil sebelum vaksinasi anak-anak mereka. Orangtua di Amerika Serikat juga dapat memilih keluar dari proses vaksinasi dengan mengirimkan berbagai pembebasan forms. Di Indonesia, Pemerintah menjamin penduduk melalui kampanye iklan besar-besaran bahwa vaksin sangat aman. Orang tua menolak untuk memvaksinasi terancam oleh pemerintah.

    41. TIDAK ADA SISTEM PERAWATAN UNTUK MENGOBATI PADA ANAK YANG DIVAKSIANSI. Orang tua harus lari dari satu rumah sakit ke yang lain. Pemerintah menutup mata dan menolak untuk bahkan mengakui koneksi vaksin. Upaya oleh dokter dengan kualifikasi tinggi di seluruh dunia untuk mengobati anak-anak autis melalui intervensi biomedis seperti memasok nutrisi penting, koreksi diet, terapi oksigen hiperbarik, dan membilas logam berat dan racun dari dalam tubuh dll telah disukai dan putus asa. Dokter bahkan telah dianiaya untuk mengobati anak-anak autis terutama karena dokter ini cenderung untuk menemukan bahwa vaksin telah menyebabkan kerusakan dan meningkatkan suara mereka terhadap mereka.

    42. Dokter senior India dan ilmuwan medis senior telah menantang bahkan vaksin yang direkomendasikan oleh Pemerintah India. Menurut Dr PM Bhargava, vaksin BCG untuk TB telah diuji secara luas di India sejak tahun 1961 dan ditemukan untuk menjadi benar-benar tidak efektif (pada kenyataannya tuberkulosis pada kelompok yang divaksinasi ditemukan lebih dari pada kelompok kontrol!). The OPV menyebabkan polio di puluhan ribu anak-anak India. The Hep-B vaksin diperkenalkan ke UPI baru-baru ini tidak dimaksudkan untuk anak-anak sama sekali, itu adalah vaksin untuk penyakit menular seksual yang harus ditargetkan hanya pada orang dewasa promiscuous. Vaksin tetanus berisi kedua aluminium dan merkuri selain toksoid tetanus. Para dokter sendiri menghindari memberikan DPT kepada anak-anak dan keluarga mereka sebagai per survei di kalangan profesional perawatan kesehatan AS. Vaksin campak adalah salah satu yang secara teratur menyebabkan efek samping yang parah. Baru-baru ini Dr T Jacob John telah menyerukan skrining anak-anak untuk penyakit yang melekat dan keberadaan dokter sementara pemberian vaksin campak. Aktivis RTI telah bersumber data yang menunjukkan bahwa kematian akibat vaksin tertinggi dalam kasus vaksin campak. Dr Ajay Gambhir, anggota sangat senior IAP, juga mendukung skrining luas anak-anak sebelum memberikan vaksin apapun. Menurutnya anak-anak menderita penyakit apapun, dengan riwayat keluarga penyakit autoimun, reaksi terakhir dari vaksin, tidak boleh diberikan vaksin. Menurutnya orang tua dari anak-anak perlu diberitahu bahwa mereka memiliki pilihan untuk tidak vaksinasi.
    43. Para dokter anak memperkenalkan vaksin di India, yang sedang ditentang oleh para dokter, politisi, dan masyarakat di negara-negara Amerika dan Eropa. Vaksin Rotavirus, vaksin Hib, vaksin HPV (terlibat dalam penipuan di India), vaksin Pentavalent dan berbagai vaksin virus multi-diperkenalkan tanpa pengujian hanya karena produsen vaksin dan para dokter hanya ingin memastikan penghasilan mereka naik. Vaksin yang mengandung partikel nano dan virus dan juga nabati atau vaksin lain yang dimodifikasi secara genetik sedang ditentang oleh dokter independen di seluruh dunia.

    44. Berbagai studi independen, terutama Belanda dan penelitian di Jerman adalah yang terbaru, (juga studi KIGGS baru yang melibatkan 7724 anak-anak) membandingkan divaksinasi dengan anak-anak yang tidak divaksinasi telah menemukan bahwa anak-anak yang divaksin lebih rentan terhadap asma, dermatitis, alergi, delayes pembangunan, perhatian gangguan defisit, hiperaktif dll Menurut penelitian di Jerman, tingkat kematian di antara anak-anak yang divaksinasi jauh lebih daripada yang tidak divaksinasi.

    45. Vaksinasi, menjadi program medis massa yang diterima tanpa pertanyaan, menjadi peluncuran sempurna untuk bio terorisme. Negara-negara yang kuat dapat menyebar epidemi mematikan dengan hanya mencemari vaksin dengan agen senjata bio. Amerika Serikat telah menyerahkan penelitian vaksin untuk unit penelitian bioterorisme disebut Barda yang berfungsi di bawah Pentagon. Sebuah peringatan untuk efek ini telah terdengar oleh Wakil Presiden IAP dalam sebuah surat kepada Direktur Jenderal Pelayanan Kesehatan di India.

    46. ​​Selain “menyelidiki” melakukan hal yang sama dengan virus cacar, dilaporkan bahwa vaksin flu burung “senjata Bergengsi” telah dirancang oleh Pentagon untuk digunakan sebagai agen biowarfare.

    47. Vaksin juga telah digunakan untuk memastikan pengendalian populasi. Sebuah batch vaksin tetanus telah digunakan di banyak negara Asia untuk membuat populasi betina steril. Hal ini dilakukan dengan memperkenalkan suatu hormon yang dengan menginduksi antibodi akan menggugurkan janin ketika terbentuk. Di India, Saheli, sebuah pertempuran LSM untuk hak-hak perempuan mengajukan PIL terhadap ini ketika fakta muncul.

    48. Mercury, bagian dari vaksin, diketahui mengganggu sistem endokrin dan menyebabkan kemandulan pada pria dan wanita. Polisorbat 80, bahan lain vaksin, dan juga Squalene diketahui menyebabkan kemandulan.

    49. Melalui RUU Kesehatan Masyarakat baru yang sedang disusun Pemerintah India berencana untuk memperkenalkan vaksinasi paksa dan mengancam aktivis anti-vaksinasi dengan denda tinggi dan hukuman penjara.

    50. Institute Of Medicine, Amerika Serikat, meneliti kemungkinan hubungan antara vaksin dan autisme. Dalam laporan terakhirnya antara vaksin dan autisme pada tahun 2004 mengatakan bahwa penelitian lebih lanjut tentang pertanyaan vaksin kontraproduktif : Menemukan kerentanan terhadap risiko ini dalam beberapa bayi akan mempertanyakan strategi vaksinasi universal yang merupakan pondasi dari program imunisasi dan dapat menyebabkan penolakan luas dari vaksin. IOM menyimpulkan bahwa upaya untuk menemukan hubungan antara vaksin dan autisme “harus seimbang terhadap manfaat yang lebih luas dari program vaksin saat ini untuk semua anak-anak”.

    Apa pemaparan ini masih kurang? Apakah BAYI harus dikorbankan dalam rangka mengabadikan prosedur ilmiah?

    (Sumber asli dalam bahasa inggris, Silahkan diterjemahkan dengan bahasa anda : 50 Reason Not To Vaccinate Your Children) Bila ada yg ingin didiskusikan, silahkan ke link asli. (Redaksi)

    Link http://daulahislam.com/medic/50-alasan-untuk-tidak-memvaksinasi-anak-anak-anda.html

  7. ummu safa says:

    Suka dg komentrx MAs iwak.

  8. hasan says:

    sebenernya mesti dilihat dulu proses pembuatan vaksin yg pemurniannya memakai metode ultrafiltrasi dengan membran semipermeable

    baru antum bisa menentukan vaksin itu halal/tidak

    cari buku tentang ultrafiltrasi membran pd vaksin di perpus. pelajarin, pahamin.

    kalau proses buatnya aja ga tau, cuma modal dapet info sana sini yah ga pantes lah nentuin halal/tidak nya.

    fyi aja ‘ulama pemberi fatwa juga mikir berat, mikirin prosesnya, steril alatnya juga kayak apa. baru mereka berani membolehkan vaksin digunakan

    • Silahkan anda baca ulasan lain dan cukuo.bnyak di web ini mengenai itu dan jawabannya ada
      Ketik kata kuncinya

      Barakallahu fikum

      • Abu asiya says:

        Dok, kemarin 4 juli 2016 anak saya yg berusia 7 hari baru saja di vaksin Polio. Dan setelah diteteskan ke mulut, saya penasaran liat botolnya, setelah ya baca tulisannya begini,

        Sabil bivalen 1 ml,
        “Prepared in primiry monkey kidney cel”

        Jika seperti ini bgmn dok? Apakah memang sel dr hati monyet ini digunakan dalam salah satu tingkat proses pembuatan vaksin tersebut, atau memang sbg bahan utama sehingga unsur keharamannya tetap ada?

        Jujur saya kaget, dan saya berfikir berapa banyak vaksinasi yg diambil dr unsur2 yg haram seperti ini?

        Apa contoh vaksim polio ini dapat dimasukkan kedalam fatwa masyaikh di atas, yaitu boleh hukumnya?

      • jawabannya ada di sini:
        Arifianto Apin

        Seperti yang sudah-sudah, saya menulis atas permintaan. Kali ini ada yang meminta penjelasan media sel ginjal kera digunakan dalam pembuatan vaksin polio.

        Sulit untuk menjelaskan secara singkat. Bisa saja disalahpahami, khususnya bagi mereka yang memang dari awal sudah punya kerangka berpikir menolak imunisasi, atau vaksin itu haram! Apapun yang sudah dijelaskan, maka tidak akan menerimanya dan berpendapat “ah, yang bicara kan kelompok pro-vaksinasi, jadi ya wajar begitu pendapatnya.” Anyway, saya coba jelaskan.

        1. Vaksin adalah produk biologis. Diciptakan sekedar untuk merangsang terbentuknya sistem imunitas (daya tahan tubuh) terhadap kuman tertentu/spesifik. Maka proses pembuatannya menggunakan kuman (virus/bakteri) yang dibiakkan dalam media biologis pula, agar bisa diperbanyak sebaik mungkin.

        2. Virus berbeda dengan bakteri. Virus bukanlah makhluk hidup. Virus butuh media sel hidup agar bisa diperbanyak untuk keperluan pembuatan vaksin massal. Dalam hal vaksin polio dan rotavirus, sel-sel yang diambil dari ginjal kera digunakan sebagai media tempat virus polio/rotavirus bisa diperbanyak.

        Jadi ini sel dari ginjal kera ya. Bukan ginjal keranya.

        3. Setelah virus berhasil diperbanyak, maka yang digunakan sebagai bahan vaksin yang nantinya akan masuk ke tubuh manusia adalah virusnya. Bukan sel-sel ginjal keranya!

        4. Tidak semua vaksin virus menggunakan media sel ginjal kera dalam pembuatannya. Sebagai contoh, vaksin hepatitis B dan HPV menggunakan teknik rekayasa genetik DNA rekombinan (tidak pakai sel ginjal kera sama sekali). Vaksin campak dan influenza dibuat menggunakan media telur (tidak pakai sel ginjal kera). Vaksin MMR dan cacar air (varisela) tidak pakai sel ginjal kera juga.

        5. Vaksin bakteri tidak menggunakan media sel hidup, karena bakteri sendiri adalah makhluk hidup yang bisa hidup independen, meskipun berada di luar sel hidup. Makanya bisa dibuat menggunakan media agar di laboratorium. Yang digunakan juga tidak selamanya bakteri secara utuh. Misalnya vaksin tetanus dan difteri hanya toksinnya. Vaksin PCV dan Hib dari polisakarida dinding selnya. Dst…

        6. Bagi pembaca yang mungkin tidak punya latar belakang ilmu alam (IPA) atau tidak pernah bekerja di laboratorium, bisa jadi sulit memahaminya.

        Segini dulu ya

        baca juga:
        https://muslimafiyah.com/pembahasan-lengkap-mengenai-vaksinasi-di-situs-muslimafiyah-com.html
        https://m.facebook.com/arifianto.apin/posts/10206982486875051

  9. ummu zia says:

    Mantap pemaparannya saudara Iwak

  10. arif gunawan says:

    assalamualaikum, salam kenal buat semua dan juga dokter
    saya arif gunawan dan orang awam dalam hal ini, tetapi yang saya tahu seandainya saja memang ada cara pencegahan zaman nabi untuk sebuah penyakit itu tidak terbuat dari hal yang haram,
    apakah kita meragukan ketidak tahuan alloh yang akan memberikan obat yang hakikat nya Dia turunkan ke bumi dengan benda yang di haramkan…saya kira mustahil…
    contoh hadist Rosul saja ”
    “Barangsiapa mengkonsumsi tujuh butir kurma Ajwah pada pagi hari, maka pada hari itu ia tidak akan terkena racun maupun sihir” (HR Al-Bukhari no. 5769 dan Muslim no. 2047 )
    saya rasa ontoh di atas tidak sesuai ya…kenapa..Rosul mencontohkan dg hal yg baik yaitu kurma yg jelas2 itu makanan yg baik..
    apakah Alloh menciptakan penyakit kepada manusia lalu dia akan memberikan obatnya juga dengan berasal dari benda yang buruk…
    secara tidak langsung kita meragukan kekuasaan Alloh..seandainya ada kata2 bahwa penyakit a atau b belum di temukan obatnya itu bukan menunjukan bahwa Alloh tidak memberikan obatnya…cuma karena kita manusia yang masih terbatas keilmuannya..
    Yakin saja bahwa ilmu Alloh Maha Luas..kita nya yg sempit..Buka hati da pikiran kita, siapa yg kita bela..Alloh atau ilmu kita…dimana ilmu kita itu berasal dari Alloh..jadi kita menuntut ilmu dg berbagai macam latar belakangpun tujuannya untuk bisa mengenal Alloh…
    Itu Saja sih…
    Makasih ya..

    • jawabannya ada di sini, pemabahan lengkap imunisasi dan saya juga sudah menuliskan bukunya

      https://muslimafiyah.com/pembahasan-lengkap-mengenai-vaksinasi-di-situs-muslimafiyah-com.html

      • Pujiati. Rahardjo says:

        Semua barang or benda yg berlogo haram dicampur yg halal tetap haram. Begitupun vaksin yg notabene berasal dari enzim babi tetaplah haram. Mencegah memang lebih baik dari pada mengobati tapi apa kt rela memberi anak2 kita imunisasi yg berasal dari barang2 haram? Anak adalah titipan Allah yg harus kita jaga. mereka adalah investasi akherat kt, sebisa mungkin kita mendidik & merawat mereka sesuai dgn ajaran islam. kita mengharapkan kelak buah hati kita menjadi anak yg sholeh/a, pandai, berguna bagi agama n negara, menjadi hafis Al qur’an. amin…

    • Aurizan Habib says:

      tahu ulama ulama saudi?
      mereka kan menghalalkanya kan?

      untuk masalah halal dan haram itu gak simple wahai akhi/ukhti…

      rata rata orang islam yang menharamkan vaksin, biasanya berakidah khawarij…
      yang suka mengkafirkan ulama ulama, bahkan ulama saudi pun dikafirkan…

      dan membuang jauh jauh hasil ijtihad mereka…

      bahkan ulama mesir pun menghalalkan vaksin…

      pertanyaanya…

      antum dibandingkan Ulama yang benar benar diakui, lebih tahu mana soal agama? soal halal haram?

      Jika ulama ulama ahlusunnah saudi, indonesia dan mesir pun, hasil ijtihad mereka kalian buang di tempat sampah, kenapa kok gak antum sekalian saja yang jadi ulama? sudah hafal alquran belum? sudah hafal hadits arba’in belum?

      menolak imunisasi itu dampaknya gak hanya di anak antum saja, tapi juga di sekitar antum… kalau penyakitnya menyebar yang menanggung dosa siapa?

      ingat sahabat nabi abu ubaidah? meninggal karena terkena wabah tha’un?

      jaman dahulu belum ada yang namanya vaksin, sangat disayangkan sahabat nabi sekaliber abu ubaidah meninggal gara gara penyakit yang belum ada obatnya pada waktu itu…

      bersyukur jika ada obat… berobatlah…

      dan juga..

      ULAMA gak hanya sekedar panggilan…, apalagi ULAMA senior…
      dikira di saudi tidak ada dokter apa…. banyak eh…

      Allahu a’lamu bishawwab

Leave a Reply